Nisbah Jualan Bersih ke Inventori

Kedua-dua pihak berkepentingan dalaman dan luaran dalam perniagaan mengawasi hubungan antara tahap penjualan dan inventori. Nisbah penjualan ke inventori memberikan petunjuk kritikal mengenai sama ada syarikat itu menjaga kos penyimpanan terkawal dan mencapai pendapatan yang disasarkan.

Nisbah Perolehan Inventori

Penjualan dibahagikan dengan tahap inventori sama dengan perolehan inventori. Nisbah ini memberitahu penganalisis berapa kali inventori yang ada dalam stok dipindahkan atau "diserahkan" pada tahun purata. Namun, untuk mencapai angka yang bermakna, penganalisis kewangan menggunakan kos barang yang dijual sepanjang tahun ini, juga dikenal sebagai COGS, berbanding dengan hasil penjualan bersih. Sebabnya adalah bahawa inventori yang terdapat di gudang firma dinilai dari segi kos pengeluarannya, berbanding dengan nilai penjualan masa depan. Dengan menggunakan kos pengeluaran untuk mengukur penjualan, akauntan memastikan perbandingan "epal ke epal" dan memperoleh ukuran sebenar hubungan antara tahap penjualan dan inventori.

Pengiraan

Untuk mengira nisbah perolehan inventori tahunan, bahagikan Kos Barang yang Dijual bersih selama 12 bulan terakhir dengan tahap purata inventori selama 12 bulan terakhir. COGS harus bersih dari sebarang pulangan dan penarikan balik produk. Anda boleh mengira tahap inventori purata dengan beberapa cara. Kaedah paling mudah adalah dengan menilai tahap inventori pada awal dan akhir tahun. Pengiraan yang lebih tepat memerlukan penambahan tahap inventori pada setiap akhir bulan dan membahagikan hasilnya dengan 12. Ini akan mengelakkan penyelewengan nisbah dengan angka tinggi atau rendah yang luar biasa direkodkan pada akhir tahun. Oleh kerana penjualan Krismas, banyak syarikat cenderung mengalami penurunan tahap inventori akhir tahun yang tidak mewakili purata inventori sepanjang tahun.

Kepentingan

Sebagai peraturan umum, semakin tinggi nisbah perolehan inventori, operasi akan lebih efisien. Sebuah syarikat dengan nisbah perolehan inventori yang tinggi akan membayar lebih sedikit yuran simpanan dan mempunyai stok yang lebih sedikit dolar. Ini mungkin akan mengurangkan keperluan pinjamannya atau membebaskan simpanan tunai yang boleh masuk ke pelaburan baru atau memperoleh faedah di bank.

Inventori yang tinggi juga meningkatkan risiko kerosakan atau ketinggalan zaman. Produk yang rosak boleh menjadi simpanan yang buruk atau memerlukan perawatan yang mahal. Produk berteknologi tinggi atau item yang didorong oleh fesyen mungkin kehilangan relevan dan menarik jika mereka terlalu lama menyimpan di tempat simpanan selepas pengeluaran.

Nisbah perolehan inventori yang rendah juga mengisyaratkan bahawa syarikat itu gagal mencapai matlamat penjualan asalnya, kerana syarikat jarang merancang untuk menyimpan lebihan inventori. Inventori yang tinggi biasanya merupakan tanda bahawa jabatan penjualan tidak dapat memindahkan barang secepat yang diharapkan oleh jabatan pembuatan.

Inventori Terlalu Sedikit

Sebaliknya, nisbah perolehan inventori yang sangat tinggi, yang menunjukkan bahawa syarikat menyimpan stok yang sangat sedikit, harus dibaca dengan berhati-hati. Walaupun ini dapat berarti bahawa syarikat membuat sendiri sebagian besar barang dan mengirimkannya terus ke pelanggan untuk memenuhi pesanan sebelumnya, itu juga dapat berarti bahawa syarikat itu tidak dapat memenuhi pesanan besar dan tiba-tiba, dan kehilangan penjualan dalam beberapa keadaan. Penganalisis tidak dapat menentukan senario mana yang lebih biasa daripada penyata kewangan sahaja, dan memerlukan pengetahuan mendalam mengenai firma dan pelanggannya untuk analisis tersebut.