Struktur Organisasi Gandingan Ketat vs Longgar

Dalam organisasi yang erat, penyelia tahu dengan tepat apa yang dilakukan oleh semua pekerja mereka dan pengurusan dapat menyelaraskan semua aktiviti jabatan yang berbeza mengikut strategi pusat. Dalam organisasi yang longgar, pekerja mempunyai lebih banyak autonomi dan jabatan yang berbeza dapat beroperasi tanpa banyak koordinasi antara satu sama lain. Kedua-dua struktur mempunyai kelebihan dan kekurangan.

Gandingan ketat

Penyelidik Karl Weick mengembangkan konsep gandingan yang ketat dan longgar untuk menggambarkan struktur organisasi di institusi pendidikan, tetapi konsep yang sama dapat diterapkan pada perniagaan. Menurut Weick, organisasi yang mempunyai kaitan erat mempunyai sekumpulan peraturan yang saling difahami yang ditegakkan oleh sistem pemeriksaan dan maklum balas. Sebagai contoh, jika kedai sandwic mempunyai satu set garis panduan khusus untuk bagaimana setiap sandwic harus dibuat, dan jika pekerja dilatih dalam panduan tersebut dan diawasi oleh pengurus yang membetulkan sebarang kesalahan, organisasi kedai sandwic itu digabungkan erat.

Gandingan longgar

Dalam organisasi yang berpasangan longgar, beberapa elemen organisasi yang berpasangan erat tidak berlaku. Sebagai contoh, jika kedai sandwic tempatan membuka lokasi baru di bandar berdekatan, tetapi tidak menerapkan peraturan bagaimana membuat setiap sandwic, organisasi menjadi longgar. Organisasi juga dapat menjadi longgar jika peraturan ada di kedua lokasi tetapi pengurus hanya memeriksa untuk memastikan kepatuhan di salah satu dari mereka, atau jika pengurus memeriksa kepatuhan tetapi tidak melatih pekerja untuk meningkatkan prestasi. Suatu organisasi dapat digabungkan dengan erat dalam beberapa aspek dan digabungkan secara longgar dengan yang lain.

Struktur Campuran

Banyak organisasi digabungkan dengan ketat di atas kertas tetapi digabungkan secara longgar dalam praktiknya. Pekerja di mana-mana organisasi cenderung menolak atau cuba mengelakkan percubaan untuk mengawasinya terlalu dekat. Sebagai contoh, pekerja di pejabat perakaunan mungkin mengikuti prosedur dengan sempurna ketika penyelia mereka mengawasi, tetapi mengabaikan peraturan sepenuhnya ketika dia keluar. Sebilangan pekerja mempunyai kemahiran khusus yang tidak difahami oleh pengurus dengan cukup baik untuk mengawasi secara terperinci, seperti kemampuan untuk menyelenggara peralatan tertentu atau menggunakan jenis perisian tertentu. Kadang-kadang pengurus merasa lebih senang membiarkan struktur yang lebih longgar dalam praktiknya agar organisasi tetap berjalan.

Kelebihan dan kekurangan

Kelemahan berpasangan yang longgar adalah ketidakkonsistenan. Seorang pelanggan di kedai sandwic yang longgar mungkin tidak mendapat sandwic kegemarannya dengan cara yang sama setiap kali dia memesannya, kerana kedua lokasi mungkin membuatnya berbeza, dan pekerja yang berbeza mungkin menggunakan jumlah yang berbeza dari setiap ramuan. Kelebihan yang berpotensi adalah fleksibiliti. Pekerja mempunyai lebih banyak kebebasan untuk menyesuaikan sandwic untuk selera individu. Kelebihan lain yang berpotensi adalah masalah di satu jabatan kadang-kadang dapat dikuarantin dari jabatan lain kerana semuanya berfungsi secara bebas. Kelemahan yang berpotensi adalah bahawa melaksanakan perubahan strategik di seluruh organisasi boleh menjadi sukar.