Kepentingan E-Perniagaan dalam Industri Pasar Raya

Pasar raya besar adalah perniagaan bata-dan-mortar utama, yang mempamerkan lorong demi lorong barang-barang pengguna yang dapat dilihat, disentuh dan ditempatkan oleh pembeli di dalam troli membeli-belah mereka. E-perniagaan nampaknya sebaliknya. Ini adalah perdagangan yang dilakukan di ruang siber melalui laman web seperti Amazon atau Ebay, terhad kepada gambar dan deskripsi teks produk. Tetapi pasar raya besar semakin bergantung pada e-perniagaan sebagai ciri utama model perniagaan mereka. Sebaliknya, gergasi e-perniagaan menjelajah lebih banyak lagi ke dalam dunia kedai-kedai batu bata di mana pengguna dapat memperoleh pengalaman membeli-belah kuno.

Apa itu pasar raya besar?

Pasar raya besar adalah kedai terbesar yang disebut "kotak besar". Pasar raya besar biasanya menggabungkan pengalaman pasar raya tradisional seperti menawarkan makanan runcit, daging, tenusu dan sebagainya, dengan kedai runcit yang besar di mana pengguna dapat membeli segala-galanya dari bekalan automatik hingga hubungan zip.

Pasar raya besar biasanya terletak di kawasan luar bandar atau pinggir bandar, di luar kawasan bandar yang paling padat penduduknya, sering di sepanjang "tarikan utama" restoran, etalase dan pusat membeli-belah. Ia secara amnya menyediakan tempat letak kenderaan yang besar kepada pelanggan dan mungkin juga termasuk stesen minyak. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, firma pasar raya besar seperti Walmart dan Target telah bergerak semakin meningkat ke kawasan bandar, selalunya terdapat kedai-kedai pada skala yang lebih kecil daripada versi pinggir bandar raksasa mereka.

Jenis E-Perniagaan

E-perniagaan, sebaliknya, berinteraksi dengan pembeli terutamanya di ruang siber dan bukannya di ruang fizikal kedai dan garaj parkir. Model perniagaan mereka kadang-kadang dikenali sebagai e-tailing, dengan Amazon sebagai contoh yang paling menonjol. Sebilangan besar penjualan tahunan Amazon lebih dari $ 200 bilion berlaku dalam talian.

Jenis e-perniagaan utama dikenali sebagai perniagaan-ke-perniagaan, perniagaan-ke-pengguna dan pengguna-ke-pengguna.

  • Perniagaan ke perniagaan (B2B): Seperti namanya, kategori e-perniagaan ini tertumpu pada penjualan dari satu syarikat ke syarikat yang lain. Atas sebab ini, beberapa nama syarikat e-perniagaan B2B terbesar tidak begitu dikenali oleh masyarakat umum. Salesforce adalah syarikat besar dalam kategori ini, dan Microsoft juga menjalankan sejumlah besar perniagaan B2B. Penjualan kepada pemerintah juga biasanya termasuk dalam B2B, walaupun beberapa penganalisis memasukkannya ke dalam kategori yang terpisah.
  • Business-to-Consumer (B2C): Kategori ini merangkumi firma yang menjual secara langsung kepada pengguna sehari-hari dan umumnya lebih dikenali oleh masyarakat umum. Beberapa syarikat B2C besar yang terlibat dalam penjualan e-perniagaan termasuk Amazon, Google, Groupon dan Priceline. Apple juga mempunyai komponen e-perniagaan B2C yang besar untuk keseluruhan penjualannya.
  • Pengguna-ke-pengguna (C2C) : Kategori ini sebahagian besarnya muncul sebagai hasil teknologi maklumat moden. Ini membolehkan pengguna menjual secara langsung antara satu sama lain, menggunakan platform berasaskan internet untuk menjadi perantara penjualan. Ebay, Craigslist dan Etsy adalah syarikat terkenal dengan operasi C2C yang besar.

Penghijrahan Bata dan Mortar Dalam Talian

Ketika abad ke-20 hampir berakhir, perniagaan pasar raya besar seperti Walmart dan Target dan e-perniagaan seperti Amazon dan eBay beroperasi dalam bidang yang sangat berbeza, yang pertama di dunia fizikal dan yang terakhir di dunia maya. Tetapi pertumbuhan e-dagang yang luar biasa tidak dapat diabaikan, dan perniagaan pasar raya besar secara agresif mempertaruhkan tuntutan mereka terhadap wilayah di dunia dalam talian.

Sebagai contoh, Walmart telah mengembangkan segmen perniagaan dalam talian sebanyak 30 hingga 60% per tahun dalam beberapa tahun kebelakangan ini, melonjakkan syarikat itu ke peringkat gergasi e-perniagaan. Pada tahun 2018, Walmart melonjak Apple untuk menjadi perniagaan e-dagang ketiga terbesar di Amerika Syarikat, di belakang pemimpin Amazon dan eBay.

Target, disiapkan selama bertahun-tahun oleh persaingan dari kedua pasar raya besar dan peruncit dalam talian, dikreditkan dengan perubahan terkini dalam operasinya. Secara besar-besaran, peningkatan dalam perniagaan Target berasal dari strategi e-perniagaannya yang tidak biasa. Dikenal sebagai "kapal untuk menyimpan," laman web e-dagang syarikat membolehkan pelanggan membeli barang secara dalam talian dan kemudian mengambil barang mereka pada hari yang sama di kedai Sasaran. Strategi ini, digabungkan dengan peningkatan kehadiran kedai Target yang lebih kecil di kawasan bandar yang berpenduduk padat, telah membantu menghidupkan kembali perniagaan teras Target.

Adakah Segala-galanya Akan Dijual Dalam Talian kerana Pasar Raya Hilang?

Dengan beberapa anggaran, Amazon menjual lebih dari 100 juta item di laman webnya yang sangat lengkap. Laman web e-perniagaan yang pernah menawarkan perkhidmatan penghantaran dua hari kini semakin meningkat untuk penghantaran satu hari (semalam). Sebilangan kecil malah bereksperimen dengan penghantaran satu jam untuk barang-barang mereka yang paling popular di kawasan bandar tertentu, mula mempercepat pakej dari gudang tempatan ke pusat bandar dalam beberapa minit dan bukannya beberapa hari. Kemungkinan penghantaran dengan drone terbang dan robot mudah alih akan membuka lebih banyak peluang untuk kedatangan pakej yang pelbagai dan cepat.

Model perniagaan baru, menggabungkan e-dagang dengan sistem penyampaian yang membolehkan aplikasi seperti DoorDash dan Uber Eats memperluas pilihan ke titik di mana menjadi semakin tidak perlu untuk benar-benar mengunjungi kedai untuk melakukan belanja anda. Adakah pasar raya besar suatu hari akan menjadi jalan kuda dan kereta?

Sebenarnya, trend nampaknya bergerak agak ke arah yang bertentangan. Amazon, perniagaan dalam talian yang unggul, memperoleh rangkaian pasar raya utama, Whole Foods, untuk mengembangkan operasi perniagaannya. Sebagai tambahan, pihaknya telah meningkatkan kehadirannya di luar talian dengan membuka kedai batu bata dan mortar konvensional untuk meningkatkan perniagaan bukan bahan makanannya. Semua diberitahu, Amazon mengendalikan lebih daripada 500 pasar raya dan kedai runcit. Sebilangan kecil peruncit yang berjaya, seperti Ross, menolak pergerakan ke e-perniagaan, memusatkan usaha mereka pada penjualan di kedai.

Satu trend yang mungkin akan berlaku ialah kemungkinan pengurangan saiz pasar raya besar untuk lebih mudah mencari jejak runcit di bandar-bandar tengah yang sesak. Walmart dan Target sama-sama bereksperimen dengan pendekatan ini. Seperti disebutkan sebelumnya, Target telah berjaya menggunakan kehadiran dalam talian untuk mendorong pelanggan ke kedai fizikalnya.

Apa Mungkin Masa Depan?

Walaupun pasar raya besar dan laman web e-perniagaan akan berada dalam jangka masa yang akan datang, sudah tentu terdapat perubahan untuk model perniagaan mereka. Seperti biasa, perkembangan teknologi cenderung memainkan peranan besar dalam perubahan yang berlaku.

Pemperibadian adalah satu trend utama yang berkembang pesat selama beberapa tahun kebelakangan. Peruncit besar mengumpulkan sejumlah besar maklumat mengenai demografi dan tabiat membeli pelanggan mereka. Maklumat tersebut diperoleh dari lawatan dalam talian dan di kedai dan biasanya juga merangkumi maklumat tambahan dari sumber pihak ketiga seperti penggunaan kad kredit. Program keahlian penghargaan dan penghargaan pelanggan, seperti Amazon Prime atau Target RedCard, adalah sumber data tambahan.

Kawasan maklumat yang kaya ini membolehkan syarikat membuat gambaran mendalam mengenai tabiat dan gaya hidup pembelian pelanggan, dan membuat komunikasi dengan cadangan yang sangat disasarkan untuk pembelian berikutnya pelanggan.

Teknologi juga akan menyusun semula pengalaman membeli-belah itu sendiri. Teknik visualisasi produk membolehkan pembeli berpotensi untuk melihat item dalam pelbagai ukuran, warna dan gaya, atau bahkan membuat koleksi item dalam talian untuk melihat bagaimana mereka bersama-sama. Kemungkinan pembeli masa depan dapat dengan mudah mengumpulkan barang pakaian ke dalam ensemble yang dapat mereka lihat dalam talian atau di kios di kedai sebelum membuat pembelian. Teknologi ini cuba meminimumkan fakta bahawa pelanggan tidak dapat berinteraksi secara fizikal dengan item dalam talian dengan cara yang mereka boleh lakukan di kedai.

Terakhir, perkhidmatan pelanggan berubah. Peruncit biasa dengan kekecewaan yang dapat dialami oleh pelanggan dengan tidak dapat menjawab soalan mereka dengan cepat dan jelas oleh wakil perkhidmatan pelanggan. Bot kecerdasan buatan dan perkhidmatan sembang diharapkan dapat meningkatkan pengalaman membeli-belah dengan membiarkan interaksi sesenang yang mungkin anda miliki dengan manusia, tanpa perlu menunggu wakil seterusnya tersedia.