Apakah Perbezaan Antara Pengurusan Birokratik & Ilmiah?

Model pengurusan teori digunakan sebagai prinsip panduan bagi kerajaan dan perniagaan di seluruh dunia. Dua teori organisasi dan pengurusan yang paling umum adalah teori Frederick Taylor dan teori Max Weber. Taylor menubuhkan Teori Ilmiah dan Weber menubuhkan Teori Birokrasi. Teori Ilmiah didasarkan pada penggunaan data dan kekuatan manusia untuk meningkatkan output, sementara gaya pengurusan Birokrasi memfokuskan pada hierarki dan peranan pekerjaan yang ketat.

Tanpa mengira organisasi, tujuannya tetap sama secara keseluruhan. Setiap organisasi berusaha untuk meminimumkan kos, sambil memaksimumkan output. Sebagai tambahan kepada model Birokrasi dan Ilmiah, terdapat juga teori Pentadbiran dan Hubungan Manusia yang digunakan sebagai bentuk organisasi dan hierarki. Profesor Elton Mayo mencipta gaya pengurusan Perhubungan Manusia untuk memanfaatkan keinginan manusia, supaya orang dapat melakukan dan bekerja sebagai satu pasukan. Gaya pentadbiran hanya tertumpu pada jejak kertas, dan menggunakan pendekatan yang mudah untuk mengurus, tanpa bergantung pada pengaruh yang besar dari interaksi manusia.

Pada akhirnya, gaya pengurusan dirancang untuk mewujudkan kaedah komunikasi yang berkesan yang mendorong perniagaan maju dengan cara yang paling cekap dan berkesan. Pilihan untuk menggunakan model tertentu bergantung pada gaya peribadi, dasar syarikat dan apa yang terbukti paling berkesan dari masa ke masa. Tidak ada yang statik, dan peralihan dari satu model ke model lain mungkin dilakukan dengan alasan (kecuali dalam hal pemerintahan). Perubahan dramatik sukar dalam model perniagaan yang lebih besar, di mana banyak formaliti diperlukan untuk membuat perubahan undang-undang. Syarikat yang lebih besar juga memerlukan kepimpinan yang dapat melaksanakan perubahan seperti itu, sambil menyampaikan perubahan dengan berkesan kepada kakitangan.

Kedua-dua model Birokrasi dan Ilmiah adalah umum di ruang pembuatan dan perindustrian, di mana output dikira dan dipantau dengan teliti. Model Pentadbiran dan Perhubungan Manusia jauh lebih biasa di firma perakaunan, teknologi dan syarikat permulaan, dan dalam perniagaan kecil. Dalam dunia perniagaan kecil, di mana pekerja terhad, hierarki dan gaya pengurusan seperti ini tidak benar-benar berlaku, kerana mereka sering jelas dan tersirat, berdasarkan struktur sosial yang terhad dan pandangan yang jelas mengenai kepemimpinan dan pemilikan.

Apakah Pengurusan Ilmiah?

Pengurusan Saintifik adalah gaya pengurusan Frederick Taylor, dan ia sangat menumpukan perhatian pada individu dan hasil yang dihasilkan dari proses. Taylor percaya bahawa mencari jalan terbaik bagi setiap individu untuk melaksanakan tugasnya akan membawa ke tempat kerja yang lebih produktif. Ini adalah pendekatan yang lebih memelihara pada tahap manusia, dan ia dirancang untuk bermain berdasarkan kekuatan setiap orang dalam organisasi, dan bukannya menerapkan sekumpulan panduan yang ketat. Pada akhirnya, pengurusan saintifik bergantung pada proses penapisan dan pengukuran hasil, untuk mencari mod output terbaik. Ini sebahagian besarnya berdasarkan data, tetapi juga mempunyai komponen manusia yang kuat. Menguji pendekatan yang berbeza dan mengira hasilnya dalam kumpulan data terperinci memungkinkan untuk memahami tren, dan untuk mengetahui apa yang benar-benar berfungsi atau tidak berfungsi dengan baik dalam perniagaan dan industri tertentu.Pendekatan saintifik berkesan, kerana data dan penyelidikan memberi gambaran yang jelas dari masa ke masa. Namun, memerlukan waktu dan penyimpanan rekod yang intensif untuk menghitung dan melacak setiap pendekatan untuk melaksanakan fungsi pekerjaan. Kesalahan membaca hasilnya juga boleh menjadi masalah. Sekiranya prestasi menurun, hasil itu tidak selalu dikaitkan dengan proses atau pekerja, walaupun data akan dibaca seperti itu.

Prinsip Pengurusan Birokrasi

Pendekatan birokrasi untuk pengurusan dibentuk oleh Max Weber, dan bergantung pada sekumpulan panduan dan hierarki yang ketat. Pada dasarnya, teori ini berdasarkan peraturan senioritas, mengikuti panduan dan mematuhi proses yang ketat. Ini berfungsi dengan baik untuk beberapa model perniagaan tetapi tidak begitu baik untuk yang lain. Sebagai contoh, perniagaan pembuatan memerlukan tugas yang sangat spesifik yang dilakukan secara berulang-ulang. Menyimpang dari tugas ini pada akhirnya akan membuang keseluruhan proses dan merosakkan output dan produk. Dalam situasi ini, gaya pengurusan Birokrasi berfungsi dengan baik, kerana pegawai diberi sekumpulan arahan yang ketat dari pihak atasan dan diharapkan dapat mengikuti panduan ini. Ini adalah amalan kecekapan dan kawalan.

Selain itu, Weber berpendapat bahawa mengesan dan merakam setiap kejadian dan peristiwa penting adalah penting untuk rujukan. Menyimpan rekod yang ketat akan mewujudkan kaedah untuk merujuk kepada peristiwa masa lalu dan untuk membuat pembetulan. Ini adalah pendekatan berasaskan penyelesaian untuk mengenal pasti masalah yang berulang, dan kemudian mengambil langkah-langkah yang berkesan untuk menyelesaikan masalah tersebut. Dari satu segi, tabiat menyimpan rekod yang ketat dapat menyebabkan pengurusan yang lebih berkesan.

Pendekatan Birokrasi sangat bergantung pada prinsipal tradisional dan pada struktur hierarki struktur perniagaan. Individu diambil bekerja, berdasarkan kelayakan dan kemudian dinaikkan pangkat, kerana mereka membuktikan nilai dan kemahiran maju dalam pekerjaan. Hierarki, kekananan dan tahap sangat penting ketika menggunakan kaedah pengurusan ini. Apabila atasan bercakap, bilik diharapkan dapat mendengar dan mengikuti perintah dari kedudukan atasan itu. Rantaian arahan adalah prinsip utama dalam gaya pengurusan ini. Banyak syarikat dan syarikat teknologi moden menyokong aliran ini dengan pendekatan yang lebih kolaboratif dan kreatif ke tempat kerja. Weber tidak akan menyetujui ketika datang ke kurangnya kepemimpinan peran dan struktur khusus dalam organisasi dan sementara banyak syarikat dapat meningkatkan dari pendekatan sebagian Birokrasi,sistem keseluruhannya bertarikh dan tidak bertindak balas dengan cepat terhadap pasaran dan trend perniagaan.

Mendefinisikan Perbezaan

Perbezaan yang paling ketara antara model pengurusan Birokrasi dan Ilmiah adalah cara individu berinteraksi dan bekerjasama. Dalam persekitaran Ilmiah, individu ditawarkan pilihan dan fleksibiliti. Komunikasi dan proses penyesuaian untuk aplikasi dunia nyata penting di sini. Pendekatan saintifik membolehkan jalan terbuka perbualan sosial, dan kurang memisahkan di kumpulan pekerja. Peranan pekerjaan yang bertindih juga mungkin berlaku di bawah prinsipal Ilmiah, dan pekerja dapat melihat pergeseran di mana mereka dipindahkan ke pekerjaan yang berbeza, berdasarkan kekuatan tertentu atau mereka diberi lebih banyak tanggungjawab dan serangkaian fungsi pekerjaan yang beragam.

Dalam gaya Birokrasi, hubungan tidak penting, dan individu harus hanya menundukkan kepala dan melakukan tugas mereka. Bersosial dan menyesuaikan gaya kerja tidak diterima dalam persekitaran Birokrasi. Gaya birokrasi sangat khusus, dan setiap peranan pekerjaan mempunyai satu set garis panduan yang telah ditentukan sebelumnya dengan sedikit dan tanpa ruang gerak. Keupayaan untuk bergerak secara melintang dalam syarikat, organisasi atau Kerajaan juga sukar. Ini adalah hierarki dari atas ke bawah, tanpa fleksibiliti dan sedikit kemampuan menyesuaikan diri dengan pasaran. Pemerintah menggunakan gaya pengurusan ini, dengan prinsip dan peraturan prinsipal dan tempat kerja yang sangat kaku. Gaya saintifik dapat menyesuaikan dan mengubah proses, sementara juga bekerja sama menuju output yang lebih tinggi dengan kos yang lebih rendah.

Kreativiti dalam Setiap Model

Perniagaan yang berfikiran kreatif cenderung menghindari model Birokrasi. Perniagaan mungkin masih menggunakan tahap hierarki dalam model perniagaan, tetapi garis panduan yang ketat dan peranan pekerjaan yang jelas tidak akan mendorong kreativiti. Pendekatan saintifik mempunyai lebih banyak ruang untuk kreativiti, tetapi tetap fokus pada pengeluaran dan mencari jalan terbaik untuk mencapai tahap pengeluaran setinggi mungkin. Ini hanya membenarkan kreativiti dalam fungsi pekerjaan tertentu. Pada akhirnya, tidak ada model yang dirancang untuk menginspirasi ide-ide baru dan memotivasi orang ke arah kecerdikan dan penyelesaian kreatif. Mereka berdua bekerja di persekitaran jenis pembuatan atau pengeluaran, di mana peranan pekerjaannya agak sempit.

Kesetiaan Pekerja

Kesihatan dan kebahagiaan pekerja berperanan dalam dunia perniagaan, di mana pekerja yang bahagia lebih setia, dan sering berprestasi pada tahap yang lebih tinggi daripada pekerja yang tidak berpuas hati atau tidak berpuas hati. Model perniagaan Birokrasi gagal memberi inspirasi kepada pekerja, dan tidak mendorong kesetiaan yang luar biasa melebihi gaji. Ini bermaksud bahawa kadar perolehan lebih tinggi, kerana pekerja mencari peluang yang lebih baik. Mengurangkan perolehan bergantung pada gaji yang lebih tinggi, dan pada potensi pergerakan yang meningkat dalam perniagaan atau pemerintah, di bawah model pengurusan Birokrasi. Pendekatan saintifik lebih berpusat pada manusia dan mempunyai peluang yang lebih baik untuk mendapatkan kesetiaan di kalangan pekerja. Kaedah ini tidak sengaja menyekat sosialisasi di tempat kerja, dan sebenarnya mendorong program pekerja positif, jika mempengaruhi output dan prestasi yang lebih tinggi.Menguji program positif tetapi kemudian membatalkannya, jika tidak berkesan, adalah permainan berbahaya, dan perniagaan mungkin berkomitmen untuk struktur overhead yang lebih tinggi tanpa keuntungan yang signifikan, sebagai cara untuk mencegah kemarahan pekerja.

Mana Yang Paling Berkesan?

Dalam kebanyakan aplikasi perniagaan, kaedah Ilmiah berlaku kerana direka untuk produktiviti maksimum dengan kos serendah mungkin. Model dapat menyesuaikan diri dengan cepat dan bergantung pada data dan ujian untuk melaksanakan proses yang berkesan. Gaya pengurusan Birokrasi tidak dapat disesuaikan dengan baik di bawah tekanan, dan sangat formal. Segala-galanya berlaku secara perlahan dalam model dan sering memerlukan beban kertas kerja dan kesahihan untuk setiap langkah ke hadapan (terutama dalam suasana pemerintahan). Penyimpanan rekod yang intensif dalam gaya Birokrasi juga bermasalah, kerana memerlukan waktu yang intensif, dan tidak memberikan sesuatu yang langsung dapat ditindaklanjuti dan berharga. Pada akhirnya, penyimpanan rekod menjadi log yang mungkin bermanfaat dalam situasi undang-undang, tetapi pengurusan yang baik sudah mengetahui masalah yang dihadapi dan bekerja secara proaktif untuk mencari penyelesaian.Kaedah birokrasi mensyaratkan mengambil setiap jalan keluar yang berpotensi untuk menjadi atasan, dan kemudian menjalankannya melalui saluran untuk membuat proses yang didokumentasikan, sebelum menjangkau pekerja dan melaksanakan perubahan yang mungkin atau tidak benar-benar terbukti berkesan. Pengurusan birokrasi berfungsi dalam suasana pemerintahan di mana keuntungan tidak semestinya menjadi tujuan. Belanjawan ditentukan sebelumnya dan berdasarkan sistem cukai, oleh itu entiti tidak semestinya berusaha untuk mencipta kecekapan dan meningkatkan output.Belanjawan ditentukan sebelumnya dan berdasarkan sistem cukai, oleh itu entiti tidak semestinya berusaha untuk mencipta kecekapan dan meningkatkan output.Belanjawan ditentukan sebelumnya dan berdasarkan sistem cukai, oleh itu entiti tidak semestinya berusaha untuk mencipta kecekapan dan meningkatkan output.

Kelebihan Pengurusan Birokrasi

Walaupun gaya pengurusan birokrasi terdengar lebih membebankan daripada berkesan, ia mempunyai beberapa elemen positif. Gaya ini beroperasi di bawah tarikh akhir yang ketat dan anggaran yang ketat. Semuanya dipertanggungjawabkan, dan tidak banyak yang melintasi celah-celah itu. Sistem ini dapat berfungsi dengan sangat baik, apabila pengurus yang efektif menggunakannya untuk keuntungan mereka dan mewujudkan kecekapan yang berfungsi dalam sistem birokrasi. Sebagai contoh, seorang pengurus yang mengetahui aspek mana yang tertinggal dalam projek dan memerlukan tempoh menunggu (seperti kertas kerja berlebihan atau mengizinkan), akan meletakkan perkara itu lebih awal. Kemudian, seorang pengurus dapat mengusahakan aspek-aspek projek yang berada dalam kawalan segera, sementara kepingan bergerak perlahan berfungsi pada pembakar belakang. Menguruskan masa dan mengkoordinasikan bahagian projek dengan berkesan, mengikut keperluan fasa dan masa,memungkinkan untuk memacu semuanya dengan berkesan, sambil mengekalkan belanjawan yang ketat, penyimpanan rekod dan kekangan Birokrasi yang lain.

Cara lain untuk mengatasi masalah birokrasi adalah dengan menyatukan pelbagai aspek projek untuk menjadikan sesuatu berfungsi dengan cepat. Dalam satu senario biasa, setiap laluan dan reka bentuk tiang kuasa memerlukan persetujuan jurutera. Apabila reka bentuk melihat semakan, ia memerlukan persetujuan lagi. Melewati ini di antara jabatan semasa kru bersiap di lapangan, memakan masa dan akhirnya, memerlukan banyak wang. Krew sudah siap dan menunggu, sementara kertas kerja dijalankan melalui jabatan pentadbiran dan bekerja dengan potensi penjadualan jurutera. Keseluruhan proses kekurangan kecekapan. Namun, dengan menambahkan jurutera lapangan kepada kakitangan, menyelesaikan masalah, kerana jurutera dapat mengunjungi laman web ini, memeriksa rancangan baru, membuat penyesuaian, jika perlu, untuk menyetujui projek tersebut sebelum beralih ke projek lain. Ini menghilangkan proses pentadbiran,atau sekurang-kurangnya, ini meminimumkan pentadbir yang diperlukan untuk memacu projek ke hadapan. Penyelesaian seperti ini tidak sepenuhnya tidak biasa, dan seluruh sub-sektor kontraktor dan perniagaan bebas ada untuk menambahkan kecekapan pada Birokrasi, jika diperlukan.