Makna Teori Pilihan Rasional

Ahli teori teori pilihan rasional (RCT) percaya bahawa kebanyakan keputusan manusia berdasarkan pada memaksimumkan faedah seseorang, sementara meminimumkan perkara yang dapat menyakiti individu, menurut Business Dictionary. Pemilik perniagaan kecil harus mempertimbangkan untuk menyesuaikan teori pilihan rasional ke dalam model perniagaan mereka kerana dapat membantu meramalkan dan menjelaskan keputusan perbelanjaan pengguna masa depan.

Sejarah

Adam Smith - yang mengusulkan idea pasar bergerak "tangan tidak kelihatan" pada pertengahan 1770 - biasanya mendapat pujian sebagai bapa teori pilihan rasional, menurut Hartford Institute for Religion Research. Teori pilihan rasional menjadi teori ekonomi yang dominan pada akhir tahun 1700-an, dan pada tahun 1960-an mula merangkak ke dalam sains sosial yang lain - terutamanya karya ahli sosiologi George C. Homans dan Peter Blau.

ciri-ciri

Ahli teori pilihan rasional memperlakukan pengguna atau syarikat individu sebagai unit asas membuat keputusan, menurut Steve Green dari Baylor University. Dalam masalah RCT, keputusan satu "unit" diekstrapolasi untuk keseluruhan demografi yang diwakili oleh individu. Setelah pelaku masalah RCT diketahui, keinginan mereka dipastikan untuk menentukan hasil yang paling mungkin. Seorang pengguna yang membeli barang runcit, misalnya, perlu mengetahui berapa banyak wang yang harus dikeluarkan untuk memaksimumkan keperluan dan kehendak rezekinya; penjual mesti menetapkan harga yang memperoleh keuntungan paling banyak, sama ada melalui harga atau jumlah.

Kegunaan

Perniagaan kecil dapat menggunakan RCT untuk meramalkan tingkah laku penggunanya, menurut Steve Green. Syarikat yang melayani komuniti atau demografi yang anggotanya mempunyai pendapatan yang stabil, misalnya, secara logik dapat meramalkan penjualan yang stabil kerana pengguna dengan pendapatan yang stabil mengetahui, dengan pasti, pendapatan masa depannya dan menghabiskan lebih rela daripada orang yang mempunyai pendapatan berubah, seperti petani.

Kritikan

Ahli teori Marxis, yang mempercayai pemilikan perniagaan oleh masyarakat, mendakwa bahawa kelas masyarakat adalah pembuat keputusan - bukan individu, seperti yang dinyatakan oleh teori pilihan rasional. Ahli teori yang mengikuti pemikiran institusi, percaya bahawa institusi adalah pembuat keputusan yang paling penting dalam masyarakat dan RCT menyederhanakan dunia. Periklanan, misalnya, dapat mempengaruhi keputusan pembelian dan mengatasi perbelanjaan rasional. Di samping itu, ahli ekonomi seperti Herbert Simon mengkritik pengiraan matematik RCT yang luas sebagai tidak realistik; orang umumnya tidak dapat mengambil kira puluhan pemboleh ubah yang membuat keputusan ekonomi.

Wawasan Ahli

Dalam dunia "nyata", hasil yang tidak rasional dapat dihasilkan dari keputusan yang rasional, menurut ahli ekonomi Tim Harford dari "Financial Times." Pengurusan dan CEO mungkin membuat gaji yang tinggi berbanding dengan tugas pekerjaan mereka, tetapi ini hanya berfungsi sebagai motivasi bagi pekerja peringkat rendah untuk bekerja lebih keras sehingga mereka dapat memperoleh posisi yang tinggi dan dapat dicemburui.

Teori Pengaruh

Ahli teori keberkesanan mempercayai kebalikan dari teori pilihan rasional. Dalam bidang keusahawanan, misalnya, RCT mengatakan bahawa seseorang yang ingin memulakan perniagaan akan membuat pilihan yang paling rasional dan bermanfaat untuk mendapatkannya dari awal, seperti mencari lokasi dan mencari dana - pada dasarnya sesuai dengan pasaran, menurut International Institut Pembangunan Pengurusan. Sebaliknya, orang yang berkebolehan akan memulakan perniagaan berdasarkan kepakarannya. Daripada mencari lokasi untuk perniagaan, pengusaha yang efektif mungkin menggunakan kepakaran dalam memasak untuk mengontrak perkhidmatannya ke restoran dan membangun dari sana.